nusabali

Ini Dia Daftar Film JAFF 2020 yang Tayang di Bali

  • www.nusabali.com-ini-dia-daftar-film-jaff-2020-yang-tayang-di-bali

DENPASAR, NusaBali.com
Jogja-NETPAC Asian Film Festival (JAFF) adalah festival film yang bekerja sama dengan NETPAC (Jaringan untuk Promosi Sinema Asia), organisasi yang berpusat di Sri Lanka yang menghubungkan para kritikus, pembuat film, kurator, penyelenggara festival, exhibitor, dan pemerhati film dari 30 negara di Asia.

JAFF mengadakan program rutin tahunan berupa penayangan karya-karya film terpilih dari Asia, baik yang sifatnya kompetisi maupun non-kompetisi, yakni Asian Feature, Light of Asia, dan Asian Perspectives. Pemutaran film akan dikemas sedemikian rupa sesuai dengan tema pemutaran. Program Asian Feature merupakan pemutaran sekaligus kompetisi film-film panjang Asia. Program Light of Asia merupakan pemutaran sekaligus kompetisi film-film pendek Asia. Adapun untuk film non-kompetisi, diputarkan dalam program Asian Perspectives.

Tahun ini, Bali mendapat kehormatan menjadi salah satu kota penyelenggara acara festival film internasional ini pada tanggal 27-29 November 2020, berlokasi di Dharma Negara Alaya Denpasar. Penyelenggaraan JAFF di Bali merupakan hasil kolaborasi komunitas perfilman Cineclue Klungkung dan media NusaBali.

Adapun daftar karya-karya film terpilih beserta jadwal pemutaran film yang ditayangkan di Bali adalah sebagai berikut:

1. The Boy with Moving Image

Jadwal Tayang:
Jumat, 27 November 2020,
(11.00 - 12.45) harga tiket Rp30.000 link pemesanan
(17.00 - 18.45) harga tiket Rp40.000 link pemesanan
(19.00 - 20.45) harga tiket Rp50.000 link pemesanan


Sinopsis:
Dikisahkan Vaiyang (Bryancini Galgala) mendatangi sebuah rumah yang dihuni Ning (Nithalie Louisza), perempuan yang kurang lebih sebaya dengannya. Pria yang memiliki cita-cita menjadi sutradara andal tersebut ingin menggunakan rumah tersebut untuk kebutuhan rencana filmnya. Ning mengiyakan, namun ia meminta syarat: Vaiyang menemani kematiannya. Misteri ini menuntun rasa penasaran hingga ujung film.

2. Hundred Years of Happiness

Jadwal Tayang:
Sabtu, 28 November 2020.
(17.00 - 18.45) harga tiket Rp40.000 link pemesanan


Sinopsis:
Sebuah film dokumenter observasi, bercerita tentang potret pribadi dari sebuah keluarga Vietnam dan anak perempuan mereka, Tram. Dibesarkan dalam rumah tangga petani di delta Mekong Vietnam, ayah Tram menanamkan dalam dirinya, pentingnya kewajiban keluarga untuk merawat orang tua yang sudah lanjut usia, sebuah tradisi yang jarang diikuti di kota-kota besar. Dengan impiannya sendiri, ibu Tram mendorongnya untuk mengamankan masa depan tanpa kesulitan ekonomi dan membujuknya untuk menempuh jalur pernikahan migran. Bertekad untuk memenuhi perannya sebagai putri yang penurut, Tram berkomitmen untuk menjalani kehidupan baru di Korea Selatan sebagai pengantin migran, tetapi perjalanannya yang cepat menyisakan sedikit waktu untuk refleksi.


3. Light of Asia (Kompilasi Film Pendek Asia)

Jadwal Tayang:
Jumat, 27 November 2020,
(15.00 - 16.45) harga tiket Rp40.000 link pemesanan

Golden


Sinopsis:
Setelah kehilangan beasiswanya, Jade memahami bahwa hanya ada satu tempat di mana dia dapat meminta bantuan: Lingkaran Emas, skema perjudian rahasia yang dipimpin oleh teman sekelasnya, Via. Pengalaman Jade di Lingkaran Emas lebih dari sekadar keberuntungan pemula — dia telah memenangkan banyak hal, namun dia segera menyadari bahwa ada hal-hal yang lebih besar di luar skema perjudian rahasia: dia harus menghadapi sistem rumit yang menindas semua orang yang membutuhkan — orang-orang yang sama sepertinya.

Happiness is an Allegory Unhappiness a Story


Sinopsis:
Sudah berbulan-bulan sejak negara dikarantina. Dua pria yang bermasalah dengan pasangannya masing-masing mencari perlindungan di perusahaannya masing-masing. Sebelum berakhir, mereka memutuskan nasib hubungan mereka.

Elsa


Sinopsis:
Stanley adalah seorang anak laki-laki berusia enam tahun yang akan masuk sekolah dan berinteraksi dengan dunia luar. Dengan fantasi Disney yang membuatnya terlalu nyaman, dunia nyata tampak menakutkan. Kita akan dituntun untuk berempati dengan Stanley karena dia harus melalui beberapa penyesuaian baru seperti mencoba seragam baru dan disalahartikan sebagai seorang gadis.

God’s Daughter Dances


Sinopsis:
Shin Mi telah membangun hidup bahagia untuk dirinya sendiri, sebagai penari di klub, dikelilingi oleh teman dan penggemar, akhirnya merasa nyaman. Tapi Shin Mi juga seorang wanita transgender, dan tidak bisa menghindari pemeriksaan untuk wajib militer. Apa yang seharusnya menjadi masalah sederhana, menjadi serangkaian tuduhan dan penghinaan, karena Shin Mi terpaksa membuktikan dirinya.

Red Aninsri; Or, Tiptoeing on the Still Trembling Berlin Wall


Sinopsis:
Ang, pekerja seks transgender dengan suara cantik feminin ditugaskan misi khusus sebagai mata-mata yang menyamar. Dia menyamar sebagai pria cisgender untuk menjalin hubungan romantis dengan Jit, seorang aktivis mahasiswa yang berperang namun idealis dengan suara jahat.

4. Indonesian Film Splash (Kompilasi Film Pendek Indonesia)

Jadwal Tayang:
Sabtu, 28 November 2020.
(11.00 - 12.45) harga tiket Rp30.000 link pemesanan
(15.00 - 16.45) harga tiket Rp40.000 link pemesanan
(19.00 - 20.45) harga tiket Rp50.000 link pemesanan

Golek Garwo


Sinopsis:
Golek Garwo merupakan acara temu jodoh yang diadakan sebulan sekali di Yogyakarta. Forum ini diadakan secara konvensional. Ini adalah pembuatan pertandingan analog di dunia modern. Forum ini tidak hanya memfasilitasi masyarakat yang mencari jodoh tetapi juga menyediakan paket prewedding, mas kawin, wedding sendiri, bahkan paket bulan madu. Dan semuanya gratis.

Basri, duda enam puluh dua tahun, tinggal sendiri sejak istrinya meninggal. Anak perempuannya pindah ke pulau lain sejauh 893 km dengan suaminya. Basri adalah satu dari lima ratus orang peserta Golek Garwo. Dia bertemu Musiyem, seorang janda berusia lima puluh enam di sana, lalu mereka memutuskan untuk menikah.

Kemanten


Sinopsis:
Kemanten bercerita tentang seorang perempuan yang dilema akan pernikahannya. Sang adik mengalami penyakit yang membuat sang kakak gamang untuk melangsungkan pernikahan. Proyek film ini menjadi proyek film yang personal bagi sang sutradara Imam Syafi’i dengan memetik pengalaman sang ibu di masa lalu yang kemudian ia gali dan kembangkan ke dalam film.

Dua Ikan dan Sepiring Nasi


Sinopsis:
Suatu pagi di desa yang dekat dengan rawa, Rosman, 26, keluar rumah membantu Paiomo, 32, menyiapkan ikan-ikan untuk dijual ke pasar. Setelah Paimo pergi, Wagini, 30, istri Paiomo yang dua tahun tidak pulang datang ke rumah itu. Ia bertemu Rosman yang sedang menggoreng ikan Nila yang menurutnya kurang garing. Setelah Paimo pulang, Wagini ikut dengannya memanen ikan di rawa. Disana, Wagini mengalami kecelakaan yang menyebabkannya harus dirawat inap di rumah. Keesokan paginya, Wagini harus menerima kenyataan bahwa Paimo lebih menyukai masakan yang biasanya dimasak oleh Rosman.

HALAMAN SELANJUTNYA >>

loading...

Komentar