nusabali

Meningkat, Penjualan Produk Kesehatan-Kecantikan e-Commerce

  • www.nusabali.com-meningkat-penjualan-produk-kesehatan-kecantikan-e-commerce

JAKARTA, NusaBali
Penjualan berbagai produk kesehatan dan kecantikan meningkat pesat melalui mekanisme e-commerce, sehingga merupakan potensi besar yang perlu dimaksimalkan oleh kalangan pelaku usaha di Tanah Air.

"Selama periode kampanye 9 September tahun ini, Jet Commerce membukukan penjualan produk kesehatan dan kecantikan secara keseluruhan sebanyak 27.851 pesanan, atau 922 persen lebih banyak dari tahun lalu yang hanya berjumlah 2.724 pesanan," kata CEO Jet Commerce Indonesia, Webber Chen, Sabtu (19/9).

Menurut Webber, sejak awal pandemi, pihaknya telah melihat adanya potensi pergeseran kebiasaan masyarakat dalam berbelanja kebutuhannya karena terbatasnya mobilitas. Melihat potensi itu, ujar dia, pihaknya memprediksi pergerakan tren di e-commerce dan menyusun perencanaan strategis yang dapat mendorong performa bisnis mitra agar tidak hanya dapat membantu mereka bertahan, namun juga memperoleh hasil yang memuaskan di masa sulit seperti sekarang ini.

Dengan aksesibilitas yang mudah dan penetrasi yang cepat, masih menurut dia, platform e-commerce kini menjadi lanskap penjualan baru bagi perusahaan yang bermanfaat dalam meningkatkan performa, serta diprediksi dapat semakin berperan penting dalam membangun basis konsumen. Ia mengemukakan, hal ini sejalan dengan temuan Statista dalam laporan terbarunya yang menunjukkan bahwa penjualan produk kesehatan dan kecantikan melalui online channel atau kanal daring, terus mengalami kenaikan dari tahun ke tahun.

Berdasarkan kajian tersebut, pada 2017, 94 persen penjualan produk kesehatan dan kecantikan masih didominasi oleh penjualan secara luring, atau hanya 6 persen penjualan yang dihasilkan dari kanal daring. Namun, seiring dengan meningkatnya penetrasi e-commerce di Indonesia, penjualan produk kesehatan dan kecantikan melalui kanal daring terus meningkat hingga 17 persen pada tahun 2019.

Hingga bulan Mei tahun ini, penjualan produk kesehatan dan kecantikan melalui kanal daring telah mencapai angka 24 persen, dan diprediksi akan menyentuh angka hingga 40 persen pada tahun 2023.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan perdagangan secara elektronik atau e-commerce merupakan solusi memaksimalkan perdagangan di tengah pandemi Covid-19 yang saat ini terjadi. "Kami menyadari e-commerce adalah salah satu solusi mengatasi dampak ekonomi dari pandemi COVID-19. Kami mendukung kegiatan e-commerce sebagai solusi agar pedagang bisa meningkatkan pendapatan dan penjualan tanpa harus bergerak secara fisik," kata Mendag dalam acara daring ‘Peran E-Commerce Jaga Roda Ekonomi di Tengah Pandemi’, Selasa (1/9).

Mendag Agus menuturkan pandemi Covid-19 berdampak pada berbagai sektor, tidak terkecuali perdagangan yang merupakan salah satu kunci pertumbuhan ekonomi nasional. Pemerintah, dalam hal ini Kemendag, memberikan dukungan terhadap pengembangan e-commerce dengan meningkatkan kompetensi sumber daya manusia, meningkatkan daya saing produk dalam negeri, memfasilitasi promosi produk dalam negeri, menyiapkan database UMKM serta berkolaborasi dengan kementerian/lembaga, asosiasi dan komunitas.

"Kami mengharapkan juga e-commerce dapat mendukung program pemerintah dengan memberikan ruang bagi produk dalam negeri, mengutamakan perdagangan produk dalam negeri serta juga meningkatkan daya saing pelaku UMKM dan berkolaborasi dengan kementerian/lembaga, asosiasi dan komunitas," katanya. *ant

loading...

Komentar