nusabali

Babi Mati di Sumut Capai 22.985 Ekor

Terserang Hog Cholera

  • www.nusabali.com-babi-mati-di-sumut-capai-22985-ekor

Dalam dua pekan, jumlah babi yang mati di Sumatera Utara akibat hog cholera atau kolera babi naik lebih dari dua kali lipat.

MEDAN, NusaBali

Tercatat, pada 22 November, sebanyak 10.289 babi mati. Jumat (6/12), Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Sumatera Utara mencatat, jumlahnya melesat hingga 22.985 ekor babi.

"Sampai saat ini, kematian babi positif karena hog cholera. (ASF) kita masih tunggu dari Menteri Pertanian," ujar Kepala Bidang Kesehatan Hewan DKPP Sumut Mulkan Harahap saat dihubungi, Jumat.

Mulkan mengatakan, 22.985 babi yang mati tersebar di 16 kabupaten, yakni di Dairi, Humbang Hasundutan, Deli Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan, Samosir, Simalungun, Pakpak Bharat, Tebing Tinggi, Siantar, dan Langkat.

Dari 16 kabupaten, Deli Serdang merupakan yang tertinggi dengan angka 6.997 ekor. Adapun yang tercatat kematian paling sedikit ada di Pematang Siantar sekitar 12 ekor.

Kematian babi akibat hog cholera pertama kali diketahui terjadi di Dairi pada 25 September. Para petugas terus bekerja dengan melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar menyemprotkan desinfektan, membuka posko, mengubur bangkai babi, dan mencegah masyarakat membuang bangkai babi secara sembarangan.

Pada Jumat (22/11/), Mulkan menyatakan sebanyak 10.289 babi mati di Sumut. Dari sebelumnya hanya di 11 kabupaten, bertambah lima kabupaten lagi yakni di Langkat, Tebing Tinggi, Siantar, Simalungun, Pakpak Bharat. Diberitakan sebelumnya, matinya ternak babi di Sumut ini meresahkan masyarakat.

Pasalnya, bangkai babi itu dibuang sembarangan di sungai. Bangkai babi terlihat mengapung di antaranya di Sungai Bederah, Danau Siombak, beberapa sungai di Medan, Deli Serdang, dan Serdang Bedagai.

Bangkai babi juga dibuang oleh orang tidak bertanggung jawab di pinggir jalan. Polsek Sunggal, beberapa waktu lalu juga menangkap warga bernama Senang Hati Bulolo yang diupah Rp 500.000 untuk membuang bangkai babi.

Polisi juga memergoki Hormat Sianturi membawa bangkai babi dengan becak motornya. Hormat mengaku akan mengubur bangkai babi di belakang rumahnya. Sudah lima orang peternak babi yang diperiksa. Namun, hingga kini belum ada yang ditetapkan sebagai tersangka.

Kapolda Sumut Irjen Agus Andrianto mengatakan, ada indikasi pelaku usaha yang membuang bangkai babi. Menurut Agus, penanganan tidak hanya pada pembuang bangkai saja.

"Tapi pelaku usahanya akan kita proses. Tadi Dirkrimsus menyampaikan bahwa ada indikasi pelaku usaha yang membuang bangkai babi itu. Mudah-mudahan bisa diproses sebagaimana mestinya," ujar Agus. *

loading...

Komentar