nusabali

Golkar Dorong Revisi UU Pemilu Pisahkan Pileg-Pilpres

  • www.nusabali.com-golkar-dorong-revisi-uu-pemilu-pisahkan-pileg-pilpres

Ketum Golkar demisioner, Airlangga Hartarto, memaparkan laporan pertanggungjawaban (LPJ) DPP Golkar.

JAKARTA, NusaBali

Airlangga merekomendasikan sejumlah hal untuk diperbaiki. "Saya ingin menyampaikan rekomendasi untuk masukan bagi kepengurusan di periode mendatang. Partai Golkar perlu melakukan inovasi sosial dalam soal konsolidasi idiil dan wawasan agar tidak ketinggalan zaman diminati oleh kaum muda," kata Airlangga di Hotel Ritz Carlton, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (4/12).

Airlangga juga merekomendasikan pemantapan ideologi Pancasila harus menjadi program unggulan. Selain itu juga memperkuat basis Partai Golkar hingga ke daerah-daerah. "Pemantapan ideologi Pancasila harus menjadi program unggulan untuk mencegah berkembangnya paham anti Pancasila, seperti radikalisme dan sikap-sikap intoleran berkembang di masyarakat khususnya di kalangan anak muda sebagai pembela dan pengamal Pancasila. Saatnya Partai Golkar memperjuangkan lahirnya yang mengatur tentang pemantapan idelogi Pancasila," ujar Airlangga dilansir detik.com.

"Kemudian memperkut basis Partai Golkar di tengah masyarakat diperlukan konsolidasi sampai tingkat desa, kelurahan, serta menyusun strategi berbasis komunitas," imbuhnya. Rekomendasi berikutnya yakni memperjuangkan revisi UU Pemilu. Revisi UU Pemilu ditujukan untuk memisahkan kembali Pileg dan Pilpres.

"Selanjutnya Partai Golkar perlu memperjuangkan perubahan Undang-Undang Pemilu, memisahkan kembali antara pemilu legislatif dengan pemilu presiden," sebut Airlangga.

Selain itu, Golkar juga akan memperjuangkan penyempurnaan sistem pemilu. "Serta penyempurnaan sistem pemilu yang membuka peluang bagi kemenangan Partai Golkar dalam pemilu mendatang. Termasuk dengan sistem proporsional tertutup," kata Airlangga. *

loading...

Komentar