nusabali

Tujuh Rumah dan Satu Bangunan Sekolah Rusak

Dihujani Batu Besar

  • www.nusabali.com-tujuh-rumah-dan-satu-bangunan-sekolah-rusak

Ledakan dinamit dari sebuah perusahaan tambang batu menyebabkan tujuh rumah warga dan satu bangunan sekolah di Kampung Cihandeuleum, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat rusak berat dan hancur pada Selasa (8/10) sore.

BANDUNG, NusaBali

Dua dinamit yang sengaja diledakkan ini, ternyata membuat batuan besar dari Gunung Cihandeuleum menggelinding tak terkendali. Kondisi ini membuat membuat panik warga yang rumahnya hancur dihantam batu besar.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Trunuyudo Wisnu Andiko mengatakan, bahwa batu yang menghujani rumah warga itu merupakan dampak dari aktivitas blasting atau peledakan batu yang dilakukan oleh PT Mandiri Sejahtera Sentra (MSS) pada Selasa (8/10) sekitar pukul 13.00 WIB.

"Dari hasil pengecekan di lapangan oleh anggota dan menurut keterangan saksi, batu tersebut jatuh dari ketinggian sekira 500 meter ke rumah warga yang ada di bawah gunung," kata Truno dalam keterangan tertulisnya, Rabu (9/10) seperti dilansir kompas.

Dari tujuh rumah warga dan satu bangunan sekolah, dua di antaranya mengalami kerusakan yang cukup parah. Sedangkan, yang lainnya mengalami kerusakan di beberapa titik setiap bangunannya.

Mengingat hal tersebut, aparat kepolisian mendatangi tempat kejadian perkara (TKP) dan mengevakuasi warga terdampak ke tempat yang aman.

Meski tak menimbulkan korban jiwa, Polres Purwakarta menyiagakan personelnya di sekitar lokasi. Sementara itu, Dansektor 13 Kolonel Inf Nazwardi Irham dalam keterangan tertulisnya mengatakan bahwa pihaknya telah memprediksi hal tersebut.

Kronologinya, bahwa pekerjaan penambangan yang dilakukan PT MSS dilakukan dengan cara menggunakan bahan peledak di lokasi di Gunung Cihandelem.  Akibatnya, batu besar terlempar dan menimpa 2 unit rumah warga Kampung Cihandelem, dengan kerugian rumah rusak berat. Setelah kejadian itu, Nazwardi kemudian memerintahkan Pasiops Sektor 13 Kapten Inf Bayu Danu untuk mendatangi tempat kejadian dengan mengikutsertakan pihak Danramil, kepolisian dan aparat desa.

Anggota DPR RI dari dapil Purwakarta dan Subang, Dedi Mulyadi meminta Pemerintah Kabupaten Purwakarta, dalam hal ini, Kantor Lingkungan Hidup mencabut izin penambangan perusahaan yang meledakkan tebing hingga menyebabkan rumah-rumah warga rusak.

Menurut Dedi, perusahaan tambang begitu ceroboh dan tidak memperhatikan lingkungan sekitar saat hendak meledakkan batu tebing. Akibatnya, batu-batu besar menggeliding dan menghujani rumah-rumah warga. "Untungnya di sekitar rumah-rumah itu tidak ada warga. Kalau ada, kemungkinan besar akan ada korban jiwa," kata Dedi yang juga anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI ini. *

loading...

Komentar