nusabali

DLH Ajak Pedagang Bersihkan Got Kumuh

  • www.nusabali.com-dlh-ajak-pedagang-bersihkan-got-kumuh

Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Gianyar bersama jajaran terkait langsung mengambil tindakan nyata terkait timbunan sampah di kawasan Tebongkang, atau jalur wisata Desa Sayan–Singakerta, Kecamatan Ubud, Gianyar.

GIANYAR, NusaBali

DLH bersama tim melaksanakan gorong royong pembersihan sampah itu di lokasi, Kamis (18/7) pagi.Aksi tersebut melibatkan perangkat desa, unsur BPD (Badan Permusyawaratan Desa), LPM (Lembaga Pemberdayaan Masyarakat), Babinkamtibmas, Babinsa, dan masyarakat. Aksi ini juga melibatkan sejumlah pedagang yang berjualan di sekitar lokasi.

Kepala DLH Gianyar I Wayan Kujus Pawitra mengatakan, DLH tak ingin menunggu lama-lama untuk menyikapi persoalan sampah seperti ini. Dia menyampaikan, aksi ini wajib melibatkan para pedagang karena mereka selama ini sebagai komunitas yang sangat intens menghasilkan sampah dan limbah pasar. Tak hanya sampah, di jalur desa wisata ini juga banyak digenangi limbah pasar. ‘’Walaupun pedagang telah membayar retribusi, tapi mereka perlu punya kepedulian tentang kebersihan lingkungan. Tak sepantasnya setiap warga bebas mengguyurkan sampah secara liar karena telah membayar sejumlah retribusi atau pajak,’’  jelas pejabat asal Banjar Kesian, Desa Lebih, Gianyar ini.

Kujus Pawitra menyampaikan terima kasih kepada warga yang telah menginformasikan  tentang adanya timbunan sampah di suatu tempat, lebih-lebih di jalur wisata tersebut. Namun akan sangat bijak jika ada warga yang mau peduli terhadap lingkungan bersih dan asri, dengan cara mengambil langkah lebih bijak. Antara lain, mencegat pembuang sampah, mengingatkan, bahkan melaporkan kepada pihak terkait, minimal di desa atau petugas terkait, terhadap warga yang buang sampah sembarangan. ‘’Bila perlu videokan jika ada pembuang sampah sembarangan. Jika ada data video ini, kami akan berkoordinasi dengan Satpol PP untuk mengambil langkah-langkah sesuai tata aturan yang berlaku,’’ jelasnya.

Kujus Pawitra menyampaikan, persoalan sampah seperti itu tentu tak hanya di jalur desa wisata Sayan - Singakerta. Pasti ada juga di beberapa lokasi lain karena kurang terpantau petugas. Oleh karena itu, langkah terbaik yang harus dilakukan masyarakat adalah meningkatkan kesadarn dan kepedulian tentang pentingnya tradisi hidup bersih dan sehat. ‘’Jika semua warga punya kesadaraan untuk menciptakan lingkungan bersih dan sehat, saya yakin tidak akan ada lagi timbunan sampah yang tak pada tempatnya. Kuncinya, ayo sadar dan peduli ini,’’ jelasnya. *nvi

loading...

Komentar