nusabali

Air Terjun Munduk, Secercah Keindahan Tersembunyi, Sebuah Perjalanan Histori

  • www.nusabali.com-air-terjun-munduk-secercah-keindahan-tersembunyi-sebuah-perjalanan-histori

Munduk, sebuah desa di Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng, menyimpan banyak kejutan untuk ukuran sebuah desa. Daerah ini telah dikenal sebagai penghasil cengkeh selama bertahun-tahun, namun pemandangan pegunungannya menjadi keindahan utama karena pesonanya. Terlepas dari kenyataan bahwa tidak banyak turis domestik yang mengenal daerah ini, tempat ini cukup populer bagi wisatawan asing, tidak hanya karena pemandangan gunungnya, tetapi juga karena air terjun yang menjadi daya tarik utama.

SINGARAJA, NusaBali.com
Meskipun lokasi air terjun itu sendiri cukup tersembunyi oleh alam, pengembangan situs ini sebagai tujuan wisata telah dimulai kembali selama era kolonialisme. Menurut Putu Ardana, salah satu pengelola destinasi wisata di Munduk, pada masa penjajahan situs ini sudah terkenal karena keindahannya, dan karena itu pada tahun 1920 beberapa rumah dibuat oleh orang-orang Belanda. sebagai tempat relaksasi. 

Setelah era kolonialisme, tempat ini dipopulerkan lagi oleh kunjungan Rabindranath Tagore, seorang seniman, penyair, serta pemenang Nobel Asia pertama dalam bidang sastra pada tahun 1927. Kunjungan ini memberikan dampak besar bagi penduduk setempat yang mulai. untuk menyadari bahwa tempat ini sangat potensial di sektor pariwisata. Tetapi pembangunan yang sebenarnya, sayangnya, dimulai lama setelah itu yaitu pada akhir tahun 1970-an ketika penduduk setempat membuat jalan untuk mengakses air terjun

Tersembunyi di tengah pegunungan, perjalanan untuk menemukan air terjun dimulai dengan berjalan kaki mengikuti jalan setapak dari jalan utama. Penduduk setempat yang tinggal di dekat situs ini telah menggunakan sepeda motor untuk memudahkan akses ke jalan utama, tetapi para wisatawan harus berjalan sekitar lima ratus meter dengan berjalan kaki untuk mencapai situs ini. Terlepas dari suhu dingin di daerah pegunungan, perjalanan ke air terjun mungkin membuat wisatawan semua berkeringat tetapi begitu mereka tiba di lokasi itu akan terbayar. 

Air terjun itu sendiri setinggi kurang lebih 40 meter dengan tanaman merambat dan tanaman liar tumbuh menutupi dinding bumi di sekitar air terjun, membuatnya seolah-olah menyembunyikan air terjun dari dunia luar. Alirannya dibagi menjadi dua aliran arah, yang disatukan lagi sebagai sungai setelah mereka mengalir ke bawah dan meninggalkan area yang luas yang cukup bagi wisatawan untuk melihat lebih dekat ke air terjun. Area yang luas dan jalan setapak ini dihubungkan oleh jembatan yang terbuat dari bambu. Selain itu, beberapa air merembes melalui dinding bumi dan bergabung dengan aliran, sementara sebagian air membuat alirannya sendiri. 

Selain menikmati jalan-jalan ke air terjun, di tengah jalan ada juga kios kecil yang menjual rempah-rempah dan bumbu khas Bali, dan minyak aromaterapi esensial. Ini menarik perhatian para wisatawan karena Indonesia terkenal dengan rempah-rempahnya sebagai rahasia dari keajaiban kulinernya. Sebagian besar bumbu dan rempah-rempah dijual kering dan bubuk, membuatnya bertahan lebih lama dari bentuk aslinya. Harganya pun berkisar antara Rp. 30.000,00, menjadi Rp. 50.000,00, untuk setiap paket rempah-rempah, dan beberapa dikemas berisi semua jenis rempah dan dijual seharga Rp. 75.000,00.


Sebelum memasuki gerbang ke air terjun, para wisatawan harus membeli tiket untuk orang dewasa seharga dua puluh ribu rupiah, dan kabar baiknya, pengunjung anak-anak terbebas dari biaya masuk, yang membuat perjalanan ke air terjun ini cukup murah untuk keluarga dengan anak-anak. Sebagian besar turis datang ke tempat ini jam sepuluh pagi, tapi akan lebih baik lagi untuk datang lebih awal sekitar jam 8 atau jam 9 pagi. Tempat itu akan sunyi dan pengunjung akan bebas untuk mengambil gambar tanpa ada kerumunan pengunjung lain yang menghalangi latar belakang gambar anda. 

Waktu terbaik untuk mengunjungi tempat ini adalah sekitar bulan Mei hingga Oktober, ketika cuaca cerah yang akan membuat air sejernih kristal. Periode itu juga waktu yang sama ketika para turis biasanya mendapatkan liburan musim panas mereka sekitar bulan Juni hingga Agustus. Tetapi jika anda bersikeras datang selama musim hujan, bersiaplah untuk air yang berubah menjadi warna kecoklatan dan jalan setapak yang akan membuat licin jalan masuk.

Tapi jangan khawatir! Bahkan ketika anda tidak dapat mengunjungi air terjun karena cuaca yang tidak stabil di akhir tahun, pemandangan gunung dari deretan rumah tetap cukup mengesankan. Anda dapat menikmati secangkir kopi Banyuatis yang nikmat sambil menikmati pemandangan lembah gunung dan aroma cengkeh kering di malam yang tenang. *yul

loading...

Komentar